Uncategorized


Semalam peti masuk e-mail ku dimasuki satu e-mail yang amat berharga kerana bukan calang-calang orang yang menghantarnya. Dia guru dan mentorku yang amat aku hormati al fadzil Ustaz Zain ys. Kala kebanyakan orang sedang sibuk berduka lara dan bersedih, ustaz Zain yang sentiasa aku kenali sebagai seorang yang amat ceria itu, membisu seribu bahasa dari memberikan apa-apa respon mengenai penutupan laman web yang disayangi al-ahkam.net. Aku juga seperti mereka gusar dalam resah atas penutupan tersebut. Mana mahu aku cari sebuah laman yang banyak mengajar aku recah hidup, mengenal ketulenan agama dan persaudaraan Islam yang kukuh sekalipun hanya bertemu di alam maya. Kegundahan aku akhirnya terubat apabila Ustaz Zain menghantar e-mail memberikan satu alamat atau petanda yang mungkin berita baik kepada semua dan berita buruk kepada pembenci al-ahkam.net yang selama ini memang menanti saat-saat gembira mereka ini. Dalam keadaan ini aku dapat rasakan bahawa Ustaz Zain bukan sengaja mahu menutupnya kerana kata seorang sahabat itu bukanlah sifat ustaz Zain yang mereka kenali selama ini. Soal mengapa mungkin tidak dapat dijawab namun sekurang-kurangnya e-mail yang dikirim kepada ku untuk ditatap oleh semua dapat memberikan suatu isyarat kepada semua. Kita hanya berhak menjadi tetamu yang patuh pada tuan rumah. Jika tuan rumah masih belum bersedia membuka pintu maka bersabarlah. Ku bawakan email untuk tatapan semua. semoga bermafaat.

e-mail ustaz Zain kepaada aku dan teman-teman yang lain

Ada seorang yang hebat (kononnya), tapi cepat patah hati datang ke rumah ku, ya sebagai tetamu. Sudahlah datang tak bersalam (kurang adab) mencuri pula peti aisku.Kalau ye pun kau hebat eloklah minta kebenaran dulu. Khabarnya ada seorang temanku beritahu bukan sekadar peti ais ku dicuri malah bengkelnya pun turut dicuri oleh orang yang sama. Dulu dia bising bila ada orang datang ke rumahnya (tentu sekali sebagai tetamu) dan mencuri barang miliknya, kali ini dia sendiri buat kerja terkutuk itu…hiss Mengata Orang Paku Serpih, Mengata Orang Dia Yang Lebih..hentikanlah sandirwaramu itu wahai orang yang berpatah hati.

fridge-freezer-lg1.jpg

curi dengan basikal pulak tu.

zain.jpg

Ehsan dari: http://alfiqrah.com/?p=206

Semalam ramai yang cuba komen di ruang blog aku ni. macam-macam jenis komen. aku tak luluskan sebab aku ini tuan rumah…aku ada hak untuk disiplinkan tetamu yang berkunjung di rumah aku. Ibarat kata seorang teman kita jangan biar tetamu jadi tuan rumah!. Apa yang ingin aku kongsi hari ini adalah persoalan semalam. Kalau pun penutupan al-akham hanya dibuat seperti seorang yang amat marah perlu juga semua merenung kembali saat ini. sejauh mana kita sebagai seorang anak murid, rakan, malah mengaku saudara telah memahami gelojak rasa nan resah gelisah itu? kerana itu aku letakkan video youtube lagu “Biarlah Rahsia” untuk tontonan semua. aku nak memaksa semua memahami apa yang cuba aku bawakan. Ia bukan sebuah lagu semata-mata tapi rantaian jiwa yang cuba meluahkan sesuatu..aku bawakan liriknya:

Biarlah Rahsia

Pernahkah kau bermimpi seketika
Berada di tempat ku
Membayangkan pahit manis berlaku
Tak siapa yang tahu
Mungkin nanti kau jua merasakan
Berdepan dengan kata menyesatkan
Tak kan ku melupakan
Tiada pertimbangan

Keheningan malam membalutkan
Kepayahan jiwa meluahkan
Andai kau jujur memahami
Tiadaku menjauhi

Dan kisahku yang masih panjang
Menambahkan berat yang memandang
Lantasku pendam ku putuskan
Biarlah rahsia
Semakin aku hitung dalam cinta
Tiada kuasa mampu menghalangnya
Hentikan kata-kata bertulangkan dusta

Keheningan malam membalutkan
Kepayahan jiwa meluahkan
Andai kau jujur memahami
Tiada ku menjauhi

Dan kisahku yang masih panjang
Menambahkan berat yang memandang
Lantas ku pendam ku putuskan
Biarlah rahsia
Oooooo

Dan kisah ku yang masih panjang
Menambahkan berat yang memandang
Lantas ku pendam ku putuskan
Biarlah rahsia
Pernahkah kau bermimpi seketika berada di tempatku…

Pernahkah kita bermimpi untuk berada di tempat Sifoo? atau kita sekadar boleh menemplak itu dan ini, yang itu tak kena yang ini tak kena, kenapa itu kecil, kenapa itu besar, kenapa tak bubuh kaler hijau, kenapa perlu warna biru! semua dilayan dengan penuh perasaan sebagai tuan rumah bila ada tetamu yang tak tahu malu datang ke rumahnya. Saat itu juga selalu kita lupa bahawa sepanjang 10 tahun mengemudi al Ahkam seorang diri, siapa tahu penat lelahnya, sakit kepala memikirkan kenapa “sever down”dan lebih-lebih lagi melayan perasaan yang tak kunjung padam!

Saat ini semua perlu juga kita bermuhasabah sejauh mana kita semua mengenali hati dan perasaan seseorang. mungkin ada resah yang mahu dikongsi, mungkin ada duka yang mahu dirawat, mungkin ada luka yang mahu dibalut, ada rajuk yang perlu dipujuk, ada marah yang perlu ditenangkan, ada benci yang perlu dimesrakan! aku rasakan apa yang ditulis oleh abunaeim dalam www.alfiqrah.com cukup mempersonakan..hayatilah:

Untuk pengunjung setia al-ahkam bersedia untuk berubah sikap, tentu ada pengajaran disebaliknya walaupun perit untuk mengakuinya….

Akhir sekali buat temanku Arip Aripin( http://life-verses.blogspot.com/ ) jangan bersedih. ruang itu masih ada untukmu!

pen.jpg

Oh Kerana sebatang pen!

semua boleh dinilai dengan sebatang pen…

Masalah betul lah!

Ini hanylah satu posting sahaja…

Mungkin itu persoalan paling panas hari ini. Aku dikejutkan dengan panggilan telefon bertubi-tubi semalam. Maaf kalau ada yang tak terangkat. Ramai yang menghubungi bertanyakan persoalan yang sama…apa jadi dengan Al Ahkam.net? aku sendiri sukar menjelaskannya sekalipun Sifoo Zain adalah teman sepejabat dengan aku. apa yang boleh aku ungkapkan adalah dengan gambar di bawah…. apabila kita masuk ke rumah orang, kita hanya tetamu eloklah kita jadi tetamu sahaja. Jangan pandai-pandai ubah peti ais, buka televisyen, atau terus ke dapur dan membuka periuk belangga orang dan terus makan nasi sedang tuan rumah pun tak makan lagi…eloklah tuan rumah tu halau kita keluar dan terus menutup pintu rumahnya…

pintu.jpg

Perjuangan panjangan kebangkitan Islam telah diwarnai dengan kekuatan seorang pemuda yang bernama Hassan al Banna. sesuai dengan gelarnya sang pembina ini benar-benar membina jiwa anak muda yang berani dan tegas dalam perjuangan Islam. Beliau telah membina jiwa-jiwa muda yang benar-benar tegas dengan perjuangan memartabadkan Islam. Ikhwan Muslimin yang dibinanya telah berjaya menyatukan hati-hati pemuda ini dalam sebuah jamaah. sehingga kematianya ketika beliau berusia lebih kurang 40 tahun berjuta anak muda mengikut beliau. Ketika beliau ditembak mati di hadapan Markaz Syabab Ikhwan, Syed Qutb sedang dirawak di Eropah mendapati loceng gereja dibunyikan manakala jururawat sedang melompat-lompat kegembiraan, apabila ditanya kenapa mereka menjawab Hassan al Banna telah dibunuh! Jadi pada sesiapa yang ingin mencercanya saya ingin bertanya SIAPA ANDA????

Buat peminat pembaca novel, tentu sekali Novel Ayat-Ayat Cinta karangan penulis muda dari Indonesia sudah khatam dibaca. Berita terkini novel tersebut akan muncul sebagai sebuah filem tidak lama lagi. Justeru diatas disediakan sebuah video untuk tontonan semua. mungkin sudah ada yang bertanyakapan filem ditayangkan di Malaysia? jawapanya entah lah…

Apa maknanya sebuah rasa

Menjadi sebuah bangsa

Yang dicerca bangsa pemalas?

 

Sebuah citra bangsa

Malu dalam rasa

Pabila Abdullah Munsyi

Yang khayal dengan Raffles si penjajah

Menjengah rasa muak

Sikap Melayu si Pemalas

 

Datang kemudian negarawan bangsa

Mengungkap rasa yang sama serupa

Tanpa menyembunyi

Dengan akal kata Melayu Pemalas

 

Aku cari makna

Apakah benar begitu bangsaku?

Ku jamah dengan rasa bangga

Karya-karya besar “Melayu Pemalas”

Al Marbawi, Al Fathani, Al Kelantani

Kemudian menelusuri pula karya  Pemikir bangsa

Syed Syeikh, Tahir Jalaluddin, Za’ba

 

Paling akhir ku temui

Mitos Peribumi Malas

Al-Atas menggarap kebenaran

Meyanggah teori mitos bangsa penjajah

 

Bukankah bangsaku unggul

Sejarah membuktikannya

Wajah-wajah cemerlang Melaka

Gagasan membina citra negara-bangsa

50 tahun Merdeka

Bangsaku masih malaskah?

 

Dewan  Budaya USM, 30 Julai 2007

Sajak ini kukarang selepas menghadiri Seminar Syed Hussein Alatas Revisited: Mitos Peribumi Malas

« Laman SebelumnyaLaman Berikutnya »