Uncategorized


 Gendang perang itu telah aku palu! Aku palu untuk berperang!

Jika kau “anak jantan” mari kita berpencak bersilat secara terbuka!

AKU CABAR KAU!

Aku sudah menyampah dengan dia. Bising tak tentu pasal. Dia lebih rela mengutuk dan meyumpah seranah al-ahkam.net kemudian disebutnya youtube. Dia lupakah bahawa betapa al-ahkam telah berperanan besar dalam perkembangan Islam? malah dia sedikit pun tidak menyetuh tentang betap “kedajalan” youtube! lucah, prono, lagha, ilmiyah semua bersimpang siur dalam web youtube itu. Sedangkan al-ahkam sedikit pun tidak memuatkan pekara tersebut..jangankan prono, lucah pun tidak. Dia mungkin baru kenal alam maya…biarlah!

Untuk seorang sahabat, Arip Aripin (http://life-verses.blogspot.com/)kesabaran adalah pengubat segala kedukaan. kedukaan itu adalah sesuatu yang lumrah dalam hidup. Andai tiada yang mencabar apakah makna kehidupan?

Ciss kau Saedun, kau ni DENGKI betul la.

Aku rasa elok kau tengok video kat bawah ni. Supaya kau tak dengki sangat dengan orang!

Atau kau nak jadi macam pingu kat bawah ni…

Sudah-sudahlah Saedun aku menyapah (menyampah bukan dengki) betul la tengok keDENGKIan kau tu. Terutamanya bila kau buat muka perjudis tu…lagi la aku menyampah!

Al Fadzil Ustaz Suhaimi b. Mohd Ramli

al fadzil Ustaz Suhaimi b. Ramli adalah guru Pendidikan Islamku tika aku di tingkatan 5.

Dia adalah guruku yang paling aku sayangi. Biarpun pernah seketika ditempik dan dimarahi dengannya, namun aku tak pernah menyimpannya di dalam hati. Benar dia seorang murabbi dan muadib. Murabbi kerana dia adalah guruku, muadib kerana mengajar aku makna adab. Sering menasihati diriku supaya senang dengan semua orang dan menghormati orang yang lebih tua. Masih segar dalam mindaku tika dia menjemput aku kerumahnya dan menjamu aku dengan macaroni, ah indahnya tika itu. Ustaz ketahuilah kau guru yang aku sayangi.

BENCI

Ini krisis?
Ya mungkin.
Sudah berapa kali?
Banyak, tapi dia masih belum belajar apa-apa.
Dia sapa?
Ya orang tua yang sudah mula beruban.
Kau ni patut hormat lah dia?
Aku masih hormat tapi sudah semakin hilang pula rasa hormat itu. Isk,
Ini rintih?
Tidaklah.
Habis?
Keluhan!
Tak de jalan keluar ke?
Entahlah…
Dia bukan kau hormat dulu?
Ya…dulu aku hormat padanya kini sudah semakin hilang perlahan-lahan
Cuba kau cerita kenapa kau hilang hormat padanya?
Dia langsung tak hormat pada aku. Dia pikir dia sentiasa betul. Dulu dia “pelekoh” aku cukup-cukup. Dia janji itu dan ini, tapi langsung tak ditunaikan. Dia rasa dia betul selalu, kalau sembang dengan dia dia asyik nak menang je. Dia juga selalu hina guru aku, katanya guru aku tu suka hina sunnah. Yang dia tu p buat bidaah tak kira.
Lagi?
Dia pikir anak muda ni hanya sesuai tolong angkat kerusi, susun meja, sapu sampah. Dia rasa mudah kalau ada anak muda yang mahu dipelekohnya. Dia rasa BESAR KEPALA kalau ada anak muda menyokongnya. Dia tak buat apa pun untuk persatuan yang dipimpinnya. Dia hanya pikir “tembolog” dan “perut dia yang semakin buncit” Dia kena ingat aku simpan seribu rahsia tentang dia. Sebenarnya anak muda yang lain juga seperti aku, mula benci dengan tindak tanduknya yang sudah menggila itu. Cuma mereka kesian kat dia. maklumlah dia bukan ada kerja.
Habis kau tak mau berbaik semula?
Mungkin
Kenapa kau agak dia buat cam tu ha?
Sebab dia sudah mula hilang kepercayaan. Dulu orang-orang tua ada juga menyokongya. Tapi kini sudah ramai yang tahu temberang dia. So dia ingat ada anak muda tu senang la dia.
Tak kan kau tak harap apa-apa lagi dah dari dia?
TAK. Dia boleh buat apa yang dia suka.Bukan aku sorang je yang bertindak macam ni, sebelum aku ada ramai lagi anak muda macam aku. Semuanya lari bukan sebab lain HANYA sebab dia je. Yang lari tu semua berkualiti. Dulu aku tak faham sangat tapi sekarang ni semakin la aku faham kenapa masa aku kecil-kecila dulu abang-abang suka kutuk dia. Lagipun dia tu EGO tinggi.
Ye ke?
Aku mula-mula tak perasan. Tapi bila aku kenal dia, baru aku tau. Betullah apa yang pernah satu orang tua tu bagitau aku, dia tu EGO tinggi menggunung.

Dia masih berselindung dan menyembunyikan dirinya. Dia rasa dia terlalu besar untuk mengaku salah. Alahai mengapa sukar untuk mengaku salah? Kalau sudah ambil barang orang eloklah mengaku saja. Jangan berasa besar untuk mengaku salah. Aku tak faham betul dengan masalah orang yang cepat patah hati tu. Mungkin kerana ada pengikut yang PALING TAAT DI GALAKSI BIMA SAKTI ni menyebabkan dia rasa sangat BESAR. Aku masih menunggu bilakah dia akan mengaku…pecayalah si patah hati aku bukan mau sangat dengan peti ais tu aku cuma mahu kau mengaku bahawa benar kau yang mencurinya.

Laman Berikutnya »