lailatulqadarRamadhan sudah menerpa ke hari-hari terakhir. Tahun ini ramadhan aku dipenuhi dengan pelbagai aktiviti dari hal ehwal peribadi sampailah hal kerja yang semakin menimbun kala hari raya yang kian menjelang. Sukar dan payah untuk percaya bahawa Ramadhan yang setiap tahun aku lalui dipenuhi dengan pelbagai aktiviti berkisar agama kian terhakis. Hambatan kerja dan tugas rupa-rupanya begitu menekan.

Semalam aku sempat mencuri peluang untuk berbuka dan beribadat sementara di Masjid. Terperosok di kamar sepi, aku cuba mengira dan menyemak semula dairi sepanjang Ramadhan ini. Nyata masih banyak belum ku lakukan. Untuk mengagahi semua tentu sekali sukar, namun aku berazam sekurang-kurangnya aku tidak ralat menyambut Raya nanti.

Qiamullai, tadarus, dan sedeqah menjadi “main target” aku dalam mengejar Ramadhan kali ini. Doaku bersungguh-sungguh agar dipermudahkan urusan untuk aku beribadat kali ini. Baki yang tinggal tidak mampu untuk mengejar semua yang tertinggal. namun aku akan cuba kali ini. Mungkinkah Ramadhan kai ini akan menjadi ramadan terburuk dalam rekod ku? Entahlah.

Semalam juga aku membelek semula al-Quran dan tiba-tiba aku berjumpa dengan ayat :

“Biarkanlah mereka (di dunia ini) makan dan bersenang-senang dan dilalaikan oleh angan-angan (kosong), maka kelak mereka akan mengetahui (akibat perbuatan mereka)” Al Hijr, Ayat 3

Betap hebat al-Quran berbicara dengan manusia. Kadang-kala bila membaca al-Quran seakan-akan satu dialog pula untuk direnungi. Allah jadikan lah Ramadhan yang berbaki ini yang terbaik untuk aku. Amin.