bukuMenarik dan puas! itu komen aku terhadap kandungan buku ini. Sekalipun agak lewat membaca buku ini, namun buku ini amat berharga buat aku kerana aku pernah ke kedai buku semata-mata untuk membaca buku ini tanpa membelinya kerana “kocek ku penuh habuk”. Kali ini aku mampu memiliki buku ini yang telah mencecah Empat puluh ribu naskah jualannya.

ini juga merupakan buku yang ke-4 aku baca mengenai pengalaman di ISA kan..sebelum ini Dua Wajah oleh Syed Hussein Ali, Meniti Lautan Bergelora oleh Said Zahari, Seteguh Tekad oleh Prof. Sidek baba dan buku ini.   

Buku ini menarik kerana yang menulis adalah orang kanan dalam al-Arqam, Zabidi Mohamed bekas Penasihat Undang-undang al Arqam. Jalan cerita dan pelan Abuya dalam berdepan dengan pelbagai situasi diceritakan secara menarik. Sesuatu yang Zabidi lakukan dengan penuh perasaan.

Dalam buku ini juga Zabidi memberikan satu ruang khusus penghormatan kepada Abuya Ashaari yang mendidik dan mengajar beliau. Nyata jasa dan pengorbanan Abuya masih terpahat kukuh di hatinya. Sebagai anak murid tentu sekali pekara tersebut adalah yang paling sukar untuk ditolak. Seburuk manapun guru kita, dia tetap guru…