Saya gemar berbual, berbincang dan kadang kala berdiskusi dengan anak-anak muda. Ya mungkin kerana usia saya yang tidaklah terlalu tua. Saya senang melihat anak-anak muda teguh berpendirian tak goyah dengan habuan. Saya kagum melihat anak muda yang bersemangat menjulang idealismenya. Saya harus akur. Saya tidak berpeluang untuk itu.

Bersama anak muda  menyebabkan saya bernafas cara anak muda, mengemari warna-warna keras dan tegas, sekalipun banyak silap dan salah bila mereka berbicara. Saya tertanya di mana mahu anak-anak muda penuh dengan semangat ini akan di bawa pergi. Seusai pengajian ke mana mereka? Masih teguh dengan idealogi? atau sudah mula berjinak-jinak bersikap “neutral”. Ya semuanya bisa aja terjadi. Ada teman saya yang kental zaman mahasiswa, kendur di alam pekerjaan. Pernah saya bertanya kenapa? jawabnya “Dah tak larat, zaman muda-muda dulu boleh lah la ni sibuk dengan anak-anak , kerja, bini macam-macam lah” Saya kaget mendengarnya, sedangkan dia baru menjengah 30-an.Hemm. Saya akur untuk itu…takut diri nanti turut menuruti jejak-jejak itu.

Melihat wajah-wajah muda yang penuh semangat, sarat dengan emosi dan asyik dengan impian membuatkan saya terkenang sesuatu. Ya saya dulu juga begitu. Pernah merakam kenangan untuk ajarkan saja pemerintah cara terbaik untuk memerintah sekalipun pengalaman sekadar pembacaan. Akhirnya bila kita berpijak di bumi realiti baru saya sedari bahawa selama ini saya hanya berteori. Saya akur untuk itu.

Rupa-rupanya kita harus melihat realiti. Menghadam masalah yang real dan berbuat sesuatu yang juga REAL. Saya akur jika ada yang bertanya kenapa profesionalism tidak ada di sini…saya hanya akan senyum. Jawapan saya di dalam hati “Aku bekerja dengan realiti bukan dengan fantasi!”  

Demikianlah mempersiapkan Generasi Baru tidak semudah di atas kertas. Tidak juga mudah untuk diungkap. Tidak juga senang untuk dibentuk. Saya masih ingat perli-perli al Arqam satu ketika dahulu terhadap kelompok Islam yang lain dengan ungkapan cukup berbisa “Mereka itu Islam Kertas Kerja, Sedang kami Bekerja Bersama Islam tak perlu kertas-kertas kerja, seminar, simposium yang penting adalah menjadikan semua itu realiti” Mereka sering mempamerkan wajah-wajah Islam yang real! Mereka berbicara dengan bahasa yang mudah difahami..tidak dengan bahasa kelas tinggi yang para cendiakawan pun pening untuk memahaminya. Saya harus akur bahawa mereka telah berbuat sesuatu yang real, sekalipun ada yang tergelincir dari landasan yang sebenar. Sekurang-kurangnya mereka melakukan sesuatu yang REAL! (sekadar ingatan untuk diri sendiri)