Menegur bukan bererti benci. Puji-pujian tidak mengeyangkan, namun manusia ramai yang mengemarinya. kritikan tidak pula menyebabkan kematian namun ramai manusia mengamuk, melompat-lompat dan tidak kurang yang membalas kritikan apabila dikritik. Itulah namanya manusia.

Melihat gelagat panglima berpencak di atas pentas, tentu sekali  mengujakan. Namun adakalanya panglima juga salah bepencak. Pasti ada bunga silat yang sumbang…walaupun panglima segak dengan keris dan tengkolok.

Betapa hebat aku temui peribadi yang cukup merendah diri. keluar dari mulutnya hanya puji-pujian pada yang maha Esa. Bahasa jelek mengangkat diri di jauhi sama sekali. Dialog “mak saya, anak saya, ayah saya, ana kan syeh…..” tidak langsung dituturkan. Betapa hebat insan apabila akhlak yang menjadi perhiasan diri bukan berasa hebat hingga memperlekehkan orang lain.

2 watak sang guru yang aku temui minggu ini. Benar-benar menginsafkan. Manusia tidak boleh lupa untuk lihat di bawah kala berada di atas, takut nanti bila jatuh orang di bawah buat-buat tak nampak lalu dipijaknya!